Manfaat Olahraga Bagi Penyandang Disabilitas

Jalan menuju kesehatan yang baik tidak berhenti ketika seorang penyandang disabilitas dikeluarkan dari rumah sakit. Meskipun hidupnya mungkin telah diselamatkan, kondisi medisnya telah stabil dan ia telah diberikan kursi roda atau prostesis, ini tidak berarti rehabilitasi bagi mereka telah selesai penyandang difabel.

Ini adalah rehabilitasi intensif yang lama yang terbentang di depan karena orang ini perlahan beradaptasi dengan kehidupan baru. Banyak orang terlahir dengan disabilitas dan tidak memiliki perubahan mendadak dalam fungsinya. Salah satu kegiatan yang dapat meningkatkan kesehatan, kesejahteraan, dan kualitas hidup setiap orang disabilitas adalah olahraga.
Olahraga menawarkan keuntungan fisik – sirkulasi darah yang baik, otot yang lebih kuat, keseimbangan dan koordinasi yang lebih baik. Tapi, olahraga bisa menawarkan lebih banyak. Olahraga menyediakan platform untuk memperoleh keterampilan hidup. Menurut seorang ahli terapi orang-orang yang berpartisipasi dalam olahraga menikmati manfaat psikologis seperti harga diri dan kepercayaan diri serta kepercayaan pada keterampilan dan kemampuan mereka.
Mereka mungkin juga memiliki tingkat kemarahan dan stres yang lebih rendah daripada orang-orang disabilitas yang tidak aktif.

Sisi sehat dari olahraga
Melalui pelatihan olahraga, belajar keterampilan baru dan bekerja dengan orang lain, banyak orang memiliki disiplin diri yang lebih baik, keterampilan organisasi yang lebih baik, kepemimpinan dan rasa tanggung jawab terhadap diri mereka sendiri dan orang lain.

Masyarakat juga dapat memperoleh manfaat ketika anggota masyarakat terlibat dalam olahraga. Banyak program olahraga di seluruh dunia yang berfokus pada termasuk kaum muda yang menganggur di daerah-daerah yang dilanda kejahatan. “Olahraga dapat memberikan kompetisi yang sehat, mempromosikan penggunaan waktu yang konstruktif, interaksi sosial yang positif dan mempromosikan keterampilan hidup yang berharga,” katanya. Dengan cara yang sama, olahraga bermanfaat bagi para penyandang disabilitas.

Olahraga mungkin perlu diadaptasi dengan mengubah aturan atau mengubah cara pelaksanaannya, untuk memungkinkan orang dengan disabilitas berpartisipasi, tetapi sebagai aturan umum, adaptasi dikurangi seminimal mungkin.
Misalnya, dalam atletik, atlet dengan keseimbangan yang buruk atau ketidakmampuan untuk berdiri, dapat bersaing duduk menggunakan kerangka lemparan. Dalam tenis kursi roda bola bisa melambung dua kali.
Dalam olahraga kompetitif, seperti di Paralimpiade, atlet penyandang disabilitas menjalani klasifikasi di mana mereka menerima kelas olahraga berdasarkan pada penurunan nilai mereka dan sejauh mana itu berdampak pada kinerja olahraga. Klasifikasi dilakukan untuk mengelompokkan atlet dengan level penurunan yang sama untuk tujuan kompetisi dan untuk menyamakan tingkat lapangan bermain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *